Connect with us

Kabar Terkini

Cara Tung Desem Memaknai Nilai-nilai Pancasila di Saat Pandemi

Tung Desem berpesan bahwa Pancasila ini merupakan pilar untuk Indonesia. Pilar yang menjadikan bangsa Indonesia kuat, khususnya menghadapi pandemi saat ini.

PANTAU24.COM – Setiap orang memiliki caranya untuk memaknai nilai-nilai dalam Pancasila, khususnya di tengah pandemi COVID-19. Begini cara seorang motivator dan pakar marketing Tung Desem Waringin memaknainya.

Tung Desem yang juga sebagai penyintas COVID-19 menyampaikan agama-agama lain sebagai suatu keindahan. Keindahan itu tidak hanya di dalam agama yang dianut tetapi juga di dalam agama-agama yang lain. Menurutnya banyak sekali pelajaran indah dari agama-agama yang juga menyejukkan hati.

“Jadi kita percaya bahwa Ketuhanan Yang Maha Esa yang punya hak masing-masing kita hormati,” ujar Tung Desem melalui ruang digital pada hari ini, Senin (1/6).

Sila Kemanusiaan yang Adil dan Beradab dimaknai untuk membantu manusia lain. Menurutnya, orang yang fokus terhadap diri sendiri itu cepat mati, sedangkan fokus terhadap orang lain dan membantu orang lain akan lebih panjang umur.

“Secara kemanusiaan kita itu membantu manusia lain membuat kita lebih semangat dan lebih sehat,” ujarnya.

Pada sila selanjutnya, Tung berpesan untuk tidak mengambil kesempatan di tengah pandemi dengan mengacaukan Indonesia. Ia berpendapat justru harus bersatu untuk melawan COVID-19.

“Kita harus bersatu untuk melawan Covid. Kita paham ada orang-orang yang terpaksa harus keluar untuk bekerja, tak perlu dicela. Tapi yang keluar please deh hati-hati. Tapi yang bisa di rumah please di rumah saja. Jadi kita harus bersatu tak perlu mencela orang-orang lain tapi bagaimana kita memahami,” lanjutnya.

Tung Desem berharap bahwa kita memiliki kebijaksanaan dan hikmat. Hikmat atau kearifan ini dibutuhkan masyarakat di saat menghadapi situasi seperti sekarang. Dengan hikmat, masyarakat dapat memahami situasi dan menghadapinya.

“Hikmat luar biasa, bijaksana itu luar biasa sehingga kita bisa melihat sudut pandang orang lain dan bisa memaklumi, bisa mentoleransi,” ucapnya.

Terakhir, ia memaknai sila ke-5, Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia, dengan membantu pemerintah dalam menyelesaikan pandemi.

“Kita saling membantu. Fokus membantu orang lain membuat kita jauh lebih semangat dan lebih sehat,” ulang Tung Desem.

Ia mengatakan dengan meluangkan waktu untuk membantu orang lain, itu membuat kita jauh lebih bahagia,

“Meskipun kita membantunya dalam hal kecil saja, ini membuat kita lebih bahagia,” ujarnya.

Tung Desem berpesan bahwa Pancasila ini merupakan pilar untuk Indonesia. Pilar yang menjadikan bangsa Indonesia kuat, khususnya menghadapi pandemi saat ini.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement
  • Fakta unik tentang Bumi dan kehidupan (Seri 3) 09/07/2020
    Dimana letaknya air terjun api, kenapa manusia takut dan beberapa fakta lainnya. The post Fakta unik tentang Bumi dan kehidupan (Seri 3) appeared first on Tak sekadar menyajikan berita.
    Kontributor: Zahra
  • 27 orang lagi dinyatakan sembuh dari Covid-19 di Sulut 09/07/2020
    Total yang sembuh mencapai 356 orang. The post 27 orang lagi dinyatakan sembuh dari Covid-19 di Sulut appeared first on Tak sekadar menyajikan berita.
    Ronny Adolof Buol
  • Cara berlangganan Neflix di Android 09/07/2020
    Selain dari android, Netflix juga bisa ditonton lewat laptop atau PC> The post Cara berlangganan Neflix di Android appeared first on Tak sekadar menyajikan berita.
    Kontributor: Zahra